Resty Aprilia Founder blog bergaya.id, seorang dreamer and learner yang suka menulis perkembangan fashion desain dari masa ke masa. Hobi menulis di blog pribadi dan sekarang menjadi pengurus di bergaya.id

17 Motif Batik Nusantara, Sejarah, dan Filosofi Lengkapnya

7 min read

Motif Batik Solo

Motif Batik – Tidak bisa dipungkiri lagi, bahwa Indonesia merupakan negara dengan sumber daya dan budayanya yang melimpah. Salah satu warisan budaya yang paling sakral di Indonesia adalah batik.

Beragam motif batik yang dimiliki oleh Indonesia sudah ditetapkan oleh UNSECO sebagai warisan asli kebudayaan Indonesia pada 2009 silam. Batik khas Indonesia juga sudah terkenal di seluruh Indonesia.

Saat ini, kain batik Nusantara tidak hanya dijadikan sebagai pakaian saja, tetapi juga diaplikasikan untuk mempercantik tampilan dekorasi rumah, seperti kayu, sofa, hingga karpet.

Batik sendiri diciptakan dengan menggunakan cairan lilin dengan bantuan alat canting untuk menghasilkan motifnya. Nah, sebagai warga Indonesia yang budiman sudah menjadi hal yang wajib bagi kita mengenal budaya nusantara lebih dalam.

Berikut, 17 motif batik khas nusantara yang eksotis dan namanya harum di mancanegara yang wajib kamu ketahui dan bangga mengetahuinya.

1. Motif Batik Kawung

Motif Batik Yogyakarta
pinterest.com

Batik Kawung memiliki motif dengan pola berbentuk irisan buah Kawung atau dikenal dengan kolang-kaling. Selain itu, bunga teratai juga menjadi ciri khas tersendiri dalam batik Kawung. Empat lembar kelopak bunga teratai yang ada di batik ini menjelaskan kesucian dan usia yang kekal.

Batik yang sudah dikenal sejak abad ke-13 ini diciptakan oleh Sultan Mataram dan hanya boleh digunakan di lingkungan khusus kerajaan. Pejabat kerajaan yang menggunakan batik ini diklaim dapat menjadi pemimpin yang bisa menjaga diri dari hawa nafsu dan hati nurani mereka.

Kerajaan Mataram sendiri terbagi dua, yaitu Surakarta dan Yogyakarta. Batik Kawung digunakan oleh dua golongan yang berbeda. Batik Kawung hanya boleh dikenakan oleh Abdi Dalem Jajar Priyantaka dan Punakawan di Surakarta. Sementara untuk Yogyakarta, Sentana Dalem merupakan golongan yang wajib mengenakan batik ini.

Batik Kawung terbagi menjadi tiga jenis dan dibedakan sesuai motifnya. Jenis motif dari batik Kawung adalah Kawung Bribil, Kawung Sen, dan Kawung Picis. Kawung Bribil memiliki pola yang seperti uang pecahan 25 sen. Sementara untuk Kawang Picis, batik ini memiliki pola dengan bulatan kecil. Setelah itu, Kawung Sen diadaptasi dari uang pecahan 1 sen dengan ukuran yang lebih besar dari Kawung Bribil.

Dapat dikatakan, bahwa batik Kawung mengandung berbagai simbol tertentu. Tidak hanya dikenakan oleh abdi Keraton, namun batik ini juga memiliki simbol spiritual. Dengan mengetahui makna yang ada di dalam motif tersebut, maka kamu bisa menghargai dengan kerajinan batik.

2. Motif Batik Pekalongan

Motif Batik Pekalongan
tradisikita.my.id

Pekalongan menjadi salah satu produsen batik yang cukup dikenal di Indonesia. Daerah ini memiliki sebutan yang unik, yakni kota batik Pekalongan. Pada akhir 2014 lalu, Pekalongan masuk ke dalam jaringan kota kreatif yang diberikan oleh UNESCO untuk kategori Crafts & Folk Art.

Batik khas Pekalongan semakin dikenal dan berkembang ketika pengusaha batik asal Belanda bernama Eliza Van Zulyen menggelar atau membuat workshop di Kota tersebut. Sebenarnya, batik khas Pekalongan dibuat oleh para perajin batik Pekalongan, kemudian dijual kepada Eliza Van Zulyen. Ia memiliki peran cukup vital dalam memperkenalkan berbagai motif baru batik Pekalongan.

Selain itu, batik khas Pekalongan juga berhasil menembus pasar Eropa. Sebab, kebanyakan pembeli batik Eliza adalah para bangsawan Eropa. Hal inilah yang membuat batik Pekalongan dikenal oleh banyak orang.

Ciri khas dari batik Pekalongan adalah motif tumbuhan dan hewan. Batik khas Pekalongan juga sangat cocok dipadukan dengan pakaian berbahan polos.

3. Motif Batik Parang

Motif Batik Parang
pinterest.com

Motif batik Parang merupakan yang paling tua di Indonesia. Dalam setiap motifnya, biasanya terdapat susunan yang berbentuk huruf “S”. Huruf tersebut melambangkan sebuah kesinambungan dan diambil dari bentuk ombak serta semangat yang tak pernah padam.

Batik ini diciptakan oleh pendiri Keraton Mataram. Motifnya pun menjadi fondasi untuk menentukan derajat para bangsawan. Saat zaman dahulu, batik Parang hanya boleh digunakan oleh raja dan para keturunannya.

Saat ini, motif dari batik Parang sudah mengalami banyak perubahan. Beragam motif dari batik Parang telah bermunculan, sehingga semakin memperkaya budaya motif batik di Indonesia. Macam-macam motif batik Parang yang paling terkenal adalah Parang Kusuma, Parang Klithik, Parang Rusak Barong, hingga Lereng Sobrah.

4. Motif Batik Solo

Motif Batik Solo
bangkitmimpi.com

Batik Solo merupakan salah satu ikon Indonesia yang mendunia. Masyarakat Solo telah membuat batik sebanyak ratusan hingga ribuan motif. Motif yang ditawarkan pun bukan hanya gambar, namun juga mengandung simbol atau makna yang didapatkan dari para leluhurnya.

Secara garis besar, batik Solo merupakan perpaduan atau kombinasi dari bentuk geometris berukuran kecil. Ciri khas dari batik Solo adalah warnanya yang berbeda. Contohnya, warna batik hitam tidak sepenuhnya berwarna hitam, melainkan berwarna kecokelatan. Jika berwarna putih, maka unsur warna cokelatnya tetap terlihat menonjol.

Selain itu, batik Solo juga dikenal dengan warna isen halusnya. Motif dari batik Solo yang paling terkenal adalah Ceplok Burba, Candi Luhur, Parang Barong, Ceplok Lung Kestlop, hingga Parang Curiga.

5. Motif Batik Mega Mendung

Motif Batik Mega Mendung
grahabatik.com

Motif dari batik Mega Mendung hanya bisa kamu temukan di dalam batik khas Cirebon. Hal itulah yang membuat batik Mega Mendung disebut sebagai “Masterpiece” Cirebon. Ciri khas dari batik ini tidak hanya ada di gambar dan warnanya, namun juga terdapat nilai simbolis yang terkandung di dalamnya.

Motif tersebut menggambarkan awan-awan di langit, kemudian terlahir dari bentuk awan dan genangan air setelah hujan. Mega sendiri berasal dari ‘awan’ dan mendung adalah ‘sejuk’. Motif batik dari Mega Mendung memang cukup sederhana, namun memiliki makna dan filosofi tersendiri di dalamnya.

Motif batik ini memiliki tujuh gradasi warna yang menjadi pelapisnya. Gradasi tersebut diadaptasi dari tujuh lapisan yang ada di langit. Motif batik Mega Mendung dibuat oleh Pangeran Losari sekaligus cucu dari Sunan Gunung Jati. Pangeran Losari juga terinspirasi dari motif Tiongkok untuk membuat batik tersebut.

6. Motif Batik Jogja

Motif Batik Yogyakarta
pinterest.com

Batik khas Jogja bisa kamu temukan secara mudah di berbagai daerah di Yogyakarta. Motif batik khas Jogja mendeskripsikan filosofi dan gaya hidup masyarakat di daerah tersebut. Contohnya adalah batik tradisional di Keraton yang memiliki ciri khas dengan warna dasar putih. Selain itu, batik ini juga memiliki pola yang sangat khas dengan ukuran besar.

Nilai filosofi yang terkandung dalam batik khas Jogja tidak hanya berdaasarkan motifnya saja, namun juga dilihat dari cara dan waktu penggunaan kain tersebut. Jika kamu berkunjung ke Yogyakarta, maka akan menemukan banyak pengrajin batik dengan motif yang berbeda-beda. Motif batik khas Jogja yang paling terkenal adalah Parang, Sidomukti, Kawung, Truntum, hingga Wahyu Tumurun.

7. Motif Batik Bali

Motif Batik Bali
bahankain.com

Saat ini, motif batik khas Bali sudah berkembang menjadi batik modern. Masyarakat Bali sendiri menggunakan kain batik saat beraktivitas, seperti upacara adat dan ritual keagamaan. Kain batik tersebut diikat di bagian pinggang dan juga dijadikan sebagai ikat kepala atau udeng.

Selain itu, batik khas Bali juga dijadikan sebagai souvenir atau oleh-oleh. Motifnya yang beragam telah menarik perhatian para wisatawan yang ingin mengoleksi batik khas Bali. Hal tersebut dibuktikan lewat permintaan pasar yang semakin meningkat. Kemudian, batik khas Bali juga berkembang dengan munculnya beragam motif baru, seperti awan dan relief Candi Wayang Beber.

Desain batik khas Bali umumnya dipadukan dengan motif di berbagai daerah di Indonesia dan negara Tiongkok. Beragam motif batik khas Bali yang paling populer adalah Bali Buketan, Bali Penari Bali, Bali Singa Barong, Bali Ulamsari Mas, Bali Jagatan Pisang, hingga Bali Merak Abyorhokokai.

8. Motif Batik Kalimantan

Motif Batik Kalimantan
lazada.co.id

Secara garis besar, motif batik Kalimantan lebih mencolok dibanding batik lainnya. Sama seperti batik lainnya, batik Kalimantan memiliki filosofi tersendiri. Meskipun sudah dimodifikasi, namun batik Kalimantan tidak meninggalkan ciri khasnya.

Kebanyakan motif batik Kalimantan berasal dari suku Dayak yang arti namanya adalah “Sungai”. Motifnya sendiri juga lebih menekankan aktivitas di sungai. Contohnya adalah motif batang garing, yakni simbol pohon kehidupan bagi suku Dayak. Kemudian, ada juga motif Mandau yang menjadi senjata andalan mereka. Lalu, ada motif Burung yang merupakan khas Kalimantan.

Beragam motif batik khas Kalimantan yang paling populer adalah Naga Balimbur, Turun Dayang, Kambang Tanjung, Bayam Raja, Daun Jaruju, dan masih banyak lainnya.

9. Motif Batik Cirebon

Motif Batik Cirebon
pinterest.com

Sama dengan Kota lainnya, Cirebon juga memiliki tradisi membuat batik. Batik khas Cirebon memiliki dua kategori, yaitu batik Keraton dan batik Trusmi. Batik khas Cirebon telah mengalami perkembangan, yakni tidak menggunakan daun lontar lagi, tetapi menggunakan kain katun.

Batik Keraton memiliki ciri khas warna yang agak gelap, seperti hitam, cokelat, dan merah tua. Warna itulah yang membedakan batik Keraton dengan batik Trusmi. Sementara batik Trusmi menggunakan motif udang, bunga, dan ikan.

Motif batik khas Cirebon yang paling populer adalah Mega Mendung. Motif tersebut berbentuk gumpalan awan putih yang terlihat mengumpul. Motif tersebut dibuat oleh Pangeran Cakrabuana sekaligus salah satu cucu Sunan Gunung Jati.

10. Motif Batik Papua

Motif Batik Papua
trubus.id

Batik khas Papua mungkin masih terlalu asing bagi kebanyakan orang. Sebenarnya, Papua juga memiliki batik dengan ciri khasnya sendiri. Motifnya pun tidak kalah menarik dengan batik lainnya yang ada di Indonesia.

Motif batik khas Papua cukup unik, karena sangat kental dengan unsur budaya dan alamnya. Seperti yang kita ketahui, Papua memiliki budaya dan alam yang indah. Batik khas Papua memiliki motif dengan aksen khas suku-sukunya, kemudian dipadukan dengan warna-warna yang cerah.

Beberapa motif batik khas Papua yang cukup dikenal oleh pecinta batik adalah Asmat, Prada, Cendrawasih, Sentani Papua, Corak Asimetris, hingga Tifa Fonai.

11. Motif Batik Madura

Motif Batik Madura
syarimu.com

Tidak kalah dari daerah lainnya, Madura juga memiliki batik dengan ciri khas yang berbeda. Warna yang digunakan pada motif batik Madura terlihat lebih kuat dan berani. Hal itulah yang membuat batik ini diminati oleh pecinta batik. Warna yang digunakan dalam batik ini adalah kuning, merah, dan hijau muda.

Para perajin batik Madura juga menggunakan bahan pewarna alami atau biasa disebut dengan soga alam. Setiap warna dari batik Madura memiliki arti dan makna tersendiri. Motif dari batik Madura yang bisa kamu jumpai adalah binatang, tumbuhan, keong mas, dan bentuk lainnya.

Beragam motif yang dimiliki oleh batik Madura adalah Pamekasan, Bangkalan, Sumenep, Serat Kayu, Sampang, Panca Warna, hingga Kacangan.

12. Motif Batik Sekar Jagad

Motif Batik Sekar Jagad
batikuniq.com

Batik Sekar Jagad memiliki motif yang cukup khas dan populer di Indonesia. Batik yang satu ini berasal dari Solo dan Yogyakarta. Motif Sekar Jagad melambangan keberagaman yang ada di Indonesia dan dunia. Artinya, makna yang dihasilkan berkaitan dengan seluruh aspek kehidupan manusia.

Motif batik Sekar Jagad memiliki arti kecantikan dan keindahan, sehingga orang yang melihatnya akan terpana dan menyukai batik ini. Kebanyakan motif Sekar Jagad memiliki nuansa bunga atau flora.
Batik Sekar Jagad memiliki motif dengan pola yang sama dengan peta yang dipadukan dengan warna di setiap bagiannya. Batik Sekar Jagad sangat cocok dikenakan oleh para wanita, karena terlihat lebih indah dan cantik.

13. Motif Batik Keraton

Motif Batik Keraton
kratonjogja.id

Batik Keraton memiliki motif dengan pola yang cukup tradisional. Seluruh motifnya menjelaskan soal kehidupan masyarakat Keraton. Batik Keraton juga tidak boleh digunakan oleh sembarang orang.

Warna putih menjadi ciri khas dari batik Keraton Kesultanan Yogyakarta. Tidak hanya Yogyakarta, batik Keraton juga dimiliki oleh Kasunanan Surakarta, Pura Pakualam, dan Pura Mangkunegara. Perbedaan dari batik tersebut adalah ukuran, bentuk, patra, dan nuansa soganya.

14. Motif Batik Jepara

Motif Batik Jepara
batiknulaba.com

Tidak banyak orang yang tahu, bahwa Jepara juga memiliki batik dengan ciri khas tersendiri. Batik khas Jepara memang tidak berkembang pesat seperti batik lainnya di Indonesia. Sebetulnya, batik khas Jepara sudah ada sejak zaman Kartini, sehingga disebut sebagai Batik Kartini.

Beragam motif batik khas Jepara yang cukup populer adalah Parang Gandosuli, Bunga Kantil, Srigunung, dan Srikaton. Kemudian, motif batik lainnya diambil dari berbagai ukiran Jepara, seperti Kembang Setaman, Sido Arum, Parang Poro, hingga Lung-lungan.

15. Motif Batik Sidomukti

Motif Batik Sidomukti
grahabatik.com

Batik Sidomukti merupakan salah satu jenis batik khas Keraton. Biasanya, batik ini dibuat dengan zat pewarna soga alam. Kain batik Sidomukti memiliki warna soga atau cokelat yang klasik. Batik asal Solo ini memiliki motif yang asli dan cukup kuno, namun terdapat nilai dan filosofi.

Motif batik Sidomukti adalah hasil pengembangan dari batik Sidomulya yang berlatar warna putih, kemudian berasal dari zaman Mataram Kartasura. Batik Sidomukti diperlukan dalam upacara perkawinan dengan adat Jawa dan digunakan saat siraman, panggih, ijab, dan kerikan.

16. Motif Batik Sudagaran

Motif Batik Sudagaran
batikincase.wordpress.com

Batik Sudagaran berasal dari kalangan Keraton. Para seniman dari kaum Sudagar menciptakan motif yang sesuai dengan selera masyarakat. Selain itu, mereka juga mengubah motif larangan agar bisa dikenakan oleh masyarakat umum.

Cara pembuatan batik ini adalah menggunakan cap canting agar dapat memenuhi permintaan masyarakat yang semakin meningkat dan dijual dengan harga yang terjangkau. Proses pengerjaannya pun juga lebih cepat.

17. Motif Batik Lampung

Motif Batik Lampung
suluh.co

Lampung juga memiliki batik khas yang tidak diketahui oleh banyak orang. Batik khas Lampung berkembang dengan pesat saat diperkenalkan oleh Gubernur Lampung Sjachroedin Z.P pada saat itu.

Motif batiknya sendiri menekankan identitas dan ciri khas dari Kota Lampung. Terdapat tiga jenis batik Lampung, yaitu batik cap, batik tulis, dan batik tulis motif Lampung.

Saat ini, motif batik Lampung merupakan hasil modifikasi agar pecinta batik di Indonesia memiliki banyak pilihan, seperti kupu-kupu, gamolan, gajah, dan siger. Selain Kota Lampung, ternyata Jambi juga memiliki batik dengan ciri khasnya.

Baca Juga :

Itulah tadi penjelasan mengenai beragam motif batik yang ada di Indonesia. Dengan mengetahui beragam motif batik di Indonesia, kamu bisa lebih menghargai budaya yang ada. Batik juga merupakan simbol kebudayaan Indonesia yang harus dilestarikan.

Incoming search terms:

  • motif batik sidomukti tradisional jogja yang mudahh
  • motif batik tradi
Resty Aprilia Founder blog bergaya.id, seorang dreamer and learner yang suka menulis perkembangan fashion desain dari masa ke masa. Hobi menulis di blog pribadi dan sekarang menjadi pengurus di bergaya.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *